Home / Ekonomi

Rabu, 13 Juli 2022 - 19:19 WIT

Pasar Tidak Aktif, Fahmi Musa Nilai Disperindag Halut Miskin Kreativitas



MAHABARI, HALUT– Dua Pasar di Galela Loloda yakni Pasar Rakyat Salimuli dan Darume disorot Anggota DPRD Halut Fahmi Musa berang karena menilai proyek tersebut mubazir dan tidak berdampak apa- apa khususnya di wilayah Galela Utara dan Loloda.

Dari 5 Pasar saat ini yang beroperasi hanya 1 pasar yakni Pasar Rawajaya itupun baru direlokasi pagi tadi, sementara 4 pasar lainnya belum beroperasi karena tidak ada pedagang.

Anggota DPRD Halut Fahmi Musa saat diwawancarai mengatakan, pemerintah punya kewajiban memfungsikan infrastruktur yang sudah dibangun jangan dibiarkan terbengkalai.

“Kalau tidak dimanfaatkan digusur saja, proyek terbengkalai untuk apa juga dipertahankan, kita sudah bicarakan berulang- ulang dalam rapat komisi tetapi sampai hari ini belum ada kepastian beroperasi, kalau tidak ada kemampuan mengelola pasar ya gusur saja kalau tidak jadikan saja sebagai panti jompo,” ujarnya.

Baca Juga  Kelompok Tani Bedato Mandiri Kelurahan Jati Panen Ratusan Kilogram Tomat

Fahmi yang juga Wakil Ketua Komisi II itu juga mengaku, akan mendesak SKPD terkait agar kedua Pasar Rakyat tersebut mendapat perhatian karena sudah 2 tahun tidak difungsikan dan kedua pasar itu tidak boleh dibiarkan terbengkalai.

“Disperindag harus cari solusi dan fungsikan 2 pasar tersebut, kalau tidak bisa jadi pasar kan bisa dipakai untuk aktivitas lain agar tidak mubazir, jangan miskin kreatifitas dong,” sindirnya.

Baca Juga  Direlokasi di Lokasi Benteng Oranje, Sejumlah Pedagang Pilih Tidak Berjualan

Disperindag seharusnya punya pertimbangan yang bagus sebelum membangun pasar, jangan sampai setelah dibangun dampaknya tidak dirasakan oleh warga sekitar.

Sementara, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Halmahera Utara Nyoter Koenoe mengakui, saat ini masih fokus dengan penanganan Pasar Rawajaya yang pedagangnya akan direlokasi ke Pasar Inpres II Tobelo.

“Saat ini kita lagi fokus untuk relokasi pedagang Pasar Rawajaya ke Pasar Inpres II Tobelo, untuk pasar yang lain kita step by step. Kita akan upayakan untuk pasar yang tidak berfungsi seperti Salimuli dan Darume akan kita fungsikan seperti pasar inpres II, ini sebagai awal untuk kita memulai step by step, target kami semua pasar harus berfungsi semua karena sudah ada jadi harus kita manfaatkan,” ungkap dia.

Baca Juga  GMNI dan Organda Lakukan Demo Tolak Kenaikan Harga BBM Subsidi di Halut

Dia mengatakan, untuk pasar Salimuli dan Darume sudah diadakan rapat sebanyak 6 kali dan tindak lanjut itu diberikan kewenangan kepada camat untuk bentuk pengurus pasar dan membuka ruang bagi pedagang- pedagang entah pedagang darimana saja dipersilahkan untuk masuk berdagang agar pasar- pasar yang sudah dibangun tidak mubazir.

Peliput: Jasman
Editor: ZI


Baca Juga

Ekonomi

Wali Kota Ternate Sebut Penetapan Harga Eceran BBM Masih Dalam Pembahasan

Ekonomi

Sopir Angkot di Ternate Keluhkan Rencana Kenaikan BBM Subsidi

Ekonomi

Menteri Desa PDTT RI; Produk Lokal Bisa Tingkatkan Perekonomian Indonesia

Ekonomi

KEWALAHAN KAPAL MOTOR KAYU MELAYANI PENUMPANG TERNATE-TIDORE

Ekonomi

Harga Ikan di Pasar Dufa-dufa per kilo Rp 15 ribu sampai Rp20 ribu

Ekonomi

Mulai Besok, Tarif Angkutan Umum di Kota Ternate Naik

Ekonomi

Pertamax Melambung Tinggi, Stok Pertalite Terbatas, Supir Angkot dan Ojek Menjerit

Ekonomi

Tingkatkan Kinerja Pengelolaan BUMDes; Desa Wedana Selenggarakan Pelatihan Manajemen BUMDes