Home / Nasional

Jumat, 15 April 2022 - 22:07 WIT

Gawat BBM Pertalite, Solar dan Tarif Listrik direncanakan Naik



MAHABARI, TERNATE- Belum sampai sebulan kenaikan harga BBM jenis Pertamax dari harga Rp 9.000 menjadi Rp 12.750 membuat sebagian besar pelaku usaha dan supir angkot menjerit. Sehingga pada senin, (11/4/2022) lalu memicu aksi besar-besaran serentak yang terjadi di seluruh Indonesia.

Namun, kini pernyataan dari Menteri Energi Dan Sumber daya Mineral (ESDM) Indonesia, Arifin Tasrif. Berdasarkan sumber yang dilansir dari kanal YouTube TVOneNet yang mengisaratkan bahwa adanya kenaikan BBM jenis Pertalite dan Solar juga penyesuaian tarif listrik.

Baca Juga  Kampanye TKD di Tidore, Alien Mus Dan Aliong Mus Bongkar Markas Moncong Putih

“Hal tersebut dilakukan untuk mengurangi konsumsi BBM sebagai strategi jangka pendek untuk mengurangi konsumsi BBM dan tekanan APBN di sektor tenaga listrikan,” ungkap Arifin.

Kata dia, beberapa langkah-langkah strategi dalam mengatasi kenaikan harga minyak dunia yang akan kami lakukan baik jangka pendek maupun jangka panjang adalah.

Langkah pertama yang diambil Kementerian ESDM menghadapi dampak kenaikan harga minyak dunia, adalah menjaga ketersediaan pasokan BBM.

Baca Juga  REALISASIKAN REVISI PKPU Nomor 10 TAHUN 2023 PASAL 8 AYAT 2 "REVISI TELAT, HAK POLITIK PEREMPUAN LEWAT"

“Dalam jangka pendek menjaga ketersediaan pasokan dan distribusi BBM khususnya pada periode Ramadan dan Idul Fitri,” ujarnya.

Kementerian ESDM, kata dia, juga melakukan pengawasan dan penindakan penyalahgunaan BBM, serta memaksimalkan fungsi digitalisasi SPBU.

Selain itu juga Kementerian ESDM mengusulkan perubahan kuota jenis BBM tertentu, yaitu jenis BBM tertentu (JBT) minyak solar, JBT minyak tanah dan jenis BBM khusus penugasan Jenis BBM Khusus Penugasan (JBKP) Pertalite, serta penyesuaian harga BBM non subsidi sesuai keekonomian yang pasarnya menengah ke atas.

Baca Juga  DPP IMM Akan Kawal Agenda Demokrasi di Pemilu 2024 Melalui Rumah Kebangsaan

Sedangkan dalam jangka menengah dan panjang, Kementerian ESDM akan melakukan pengamanan, yaitu dengan peningkatan cadangan operasional menjadi 30 hari yang sebelumnya 21 hari.

Juga dilakukan manajemen stok secara jangka panjang, optimalisasi campuran bahan bakar nabati dalam solar, penyesuaian harga minyak solar, dan mempercepat bahan bakar pengganti, antara KBLBB, bahan bakar gas, bioetanol, maupun kompres natural gas.

Penulis : Faisal

Editor : Uji


Baca Juga

Home

Tercatat LHKPN Segini Harta Kekayaan Gubernur Maluku Utara

Nasional

Rocky Nilai Anis Salah Tinggalkan AHY
Foto Surat Suara Yang Tidak Ditandatangani KPPS Sehingga Dinyatakan Tidak Sah

Hedline

Fatal Surat Suara Sebanyak 222 Di TPS 08 Kel Tabona Dinyatakan Tidak Sah

Home

Prabowo Terima Kunjungan Putri Presiden ke 4 Yenny Wahid

Nasional

Bimtek P2L “alien Mus minta kesadaran masyarakat untuk pemanfaatan pekarangan rumah”

Hedline

Saksi OTT Gubernur Maluku Utara Nyaris Bunuh Diri Di Toilet KPK

Nasional

Kuker di Pulau Maitara, Menteri Desa PDTT RI Didampingi Wali Kota Tidore

Lokal

Mendaftar di Menit Terakhir, Golkar Halut Siap Gaspol Jelang Pileg 2024