Home / Redaksi

Senin, 11 Maret 2024 - 14:00 WIT

Golkar Hilang Ratusan Suara, Bawaslu Malut Keluarkan Rekomendasi Berpotensi PSU


Foto Komisioner Bawaslu Malut, Menyerahkan Rekomendasi Ke KPU Malut

Foto Komisioner Bawaslu Malut, Menyerahkan Rekomendasi Ke KPU Malut


┬áTERNATE Mahabari.com – Terpaksa Pleno Rekapitulasi Kabupaten Halmahera Selatan di tingkat Provinsi diskorsing oleh Ketua KPU Provinsi Maluku Utara. Lantaran saksi menganggap KPU Provinsi Membatasi hak saksi dalam berpendapat di ruang pleno, Selain itu juga saksi menganggap ada angka-angka siluman yang di masukan KPU Halmahera selatan malalui rekapan Excel.

Saksi menganggap komisioner KPU halmahera selatan tidak mampu menjelaskan soal data siluman yang terdapat di hasil rekapan File Excel. namun yang menjelaskan operatornya. sehigga saksi meminta agar Komisioner KPU Provinsi Mengusir operator, yang mengambil alih tanggung jawab komisioner KPU halmahera selatan.

Bawaslu Provinsi maluku Utara, melihat bukti-bukti hilangnya ratusan suara partai yang dapat merugikan partai politik. sehingga Bawaslu Provinsi Maluku Utara mengeluarkan rekomendasi untuk mencocokan data menggunakan C1 Bukan D hasil, karena berdasarkan dengan laporan dan data yang diterima.

sehinnga, Rapat Pleno rekapitulasi tingkat Provinsi diskorsing sampai pada Pukul 13.00 WIT Senin, (11/03/2024) besok siang. untuk melaksanakan Rapat Internal KPU Provinsi Dengan KPU RI Agar Dapat Mengambil Keputus Tanpa Merugikan Pihak Manapun.

Baca Juga  KPU RI Launching Tahapan Pemilu 2024 dan Nobar di Seluruh Satker

Ketua Bawaslu Maluku Utara, Hj Masita Nawawi menegaskan pihaknya tetap komitmen pada rekomendasi yang sudah dikeluarkan, terkait dengan laporan dan data data yang diterima bakal dikaji dan diidentifikasi.

“Kalau kami Bawaslu tetap komitmen dengan surat rekomendasi yang sudah kami sampaikan, karena bagi kami untuk bisa mendapatkan kebenaran materil maka tidak harus kita dengan alasan prosedural karena itu kita mengabaikan kebenaran materil,” Tegasnya

“Jadi kami melihat problem yang terjadi dalam pleno, sebenarnya dari awal itu sudah bisa terbaca karena sebelum masuk dalam pleno Halmahera Selatan kami sudah mendapatkan informasi terkait dengan laporan yang disampaikan dalam hal ini adalah 11 partai politik, justru itu tadi soreh kami Bawaslu sudah menyampaikan ke KPU untuk diskorsing dulu, untuk kami melakukan sanding data dengan teman teman Bawaslu kabupaten Halmahera Selatan termasuk kami menayakan terkait proses rekapitulasi yang telah dilaksanakan di sana,”

Baca Juga  Saksi Keberatan Penyesuaian Data. Kejar Waktu, KPU Malut Lanjutkan Pleno

Lanjutnya. Meski begitu, ungkap Masita, dugaan pelanggaran pemilu yang sudah dilaporkan kepada pihaknya (Bawaslu), bakal ditindaklanjuti, bahkan ia juga menegaskan kembali terkait laporan yang apabila melibatkan jajarannya tidak segan-segan untuk di tindak.

“Jadi terkait laporan Dugan pelanggaran masuk itu tetap kami kaji dan tetap akan ditindaklanjuti, kalau terkait ada laporan terhadap jajaran kami. Kami secara kelembagaan tetap akan proses, jadi semua laporan yang masuk kepada kami itu sementara dikaji, dan insyaallah kalau hasil kajiannya sudah selesai nanti akan diidentifikasi ada yang dugaan administrasi, dugaan pelanggaran Pidana maupun kode etik,” tandasnya.

Ketua Bawaslu Provinsi Maluku Utara itu juga menjelaskan, pihaknya secara kelembagaan tetap bersandarkan dengan UU Pemilu No 7 Tahun 2017 dan tetap berpegangan pada PKPU nomor 5 Tahun 2024.

“Karena yang jelas kami sandarannya pada UU Pemilu No 7 tahun 2017 dan kami tetap berpegangan dengan PKPU nomor 5 tahun 2024 dengan penegasannya dalam hukum, kami Bawaslu dalam konteks melakukan pengawasan dan berdasarkan dengan keberatan serta bukti yang ada,

Foto Saksi Sandi Data, Dengan Data Rekap KPU Halsel

Foto Saksi Melakukan Sanding Data, Dengan Data Rekap KPU Halmahera Selatan (Halsel)

Bahwa dalam penyandingan tadi yang sudah turun satu tingkat kebawah namun itu tidak dapat membuktikan dan tidak menemukan adanya perbedaan perbedaan itu selama dua kali. Maka untuk mengejar yang namanya kebenaran yang hakiki tidak ada salahnya untuk harus turun sampai penyesuaiannya di C Hasil,” jelas Masita.

Baca Juga  Terkait Surat Izin Rektor, Timsel Bawaslu Malut Kunjungi Kampus UMMU

Menanggapi rekomendasi Bawaslu, Komisioner KPU Maluku Utara, Buchari Mahmud mengatakan bahwa rekomendasi tersebut wajib dilaksanakan dengan mempertimbangkan durasi waktu. Yang dierikan KPU RI “Dimana KPU provinsi tidak memiliki waktu yang cukup untuk perhitungan ulang surat suara,” tuturnya.

Meski demikian KPU Maluku Utara akan berkoordinasi dengan KPU RI terkait rekomendasi Bawaslu Malut itu. Sekedar Diketahui, ratusn suara Partai Golkar mulai dari suara partai hingga suara para caleg DPR RI yang diduga hilang sebanyak 789 suara di Kecamatan Obi, Kabupaten Halmahera Selatan.

Peliput: Faisal

Editor: Kibo


Baca Juga

Redaksi

Merasa Tuntuntan Tidak Dipenuhi Pemkot Ternate, Warga Jati Perumnas Kembali Palang Kantor Lurah

Lokal

Dispar Halut Hanya Kelola Dua Destinasi Wisata

Lokal

4 Bulan Gaji Pemdes Belum Dibayar, Sejumlah Kades Ancam Demo Pemda Halut
Tumpukan Sampah Di dua Kelurahan Gambesi Dan Sasa

Nasional

IMM Ternate, Kali Mati Dan Jalan Jadi Tumpukan Sampah Pasca Ramadhan

Redaksi

Gunakan Badan Jalan, Satpol PP dan Dishub Kota Ternate Tertibkan Sejumlah Pedagang dan Lapak

Redaksi

Sekda Tikep Lepas 53 Calon Jamaah Haji Asal Kota Tidore

Ekonomi

Pemkot Ternate Tempatkan Pedagang Pakaian di Lahan Parkiran Pasar Hieginis

Lokal

DP3A Akan Bentuk Satgas Pencegahan Kekerasan Seksual Di Lingkup Kampus